Hosting Murah
Hosting Murah
banner 728x250

IHSG Diperkirakan Lanjutkan Penguatan, Simak 4 Rekomendasi Saham Berikut

Hosting Murah
banner 468x60

Jakarta – MNC Sekuritas melihat pergerakan indeks harga saham gabungan (IHSG) secara teknikal pada hari ini (18/12) akan diperkirakan melanjutkan penguatan di level 7.237-7.262 setelah mampu melampaui posisi resistancenya di level 7.201.

“Penguatan IHSG pun sanggup untuk menembus area resistance di 7.201. Hal tersebut berarti, IHSG berpeluang untuk melanjutkan penguatannya ke rentang area 7.237-7.262,” tulis manajemen dalam risetnya di Jakarta, 18 Desember 2023.

banner 325x300

Hal tersebut dipicu oleh IHSG yang ditutup menguat 0,2 persen ke level 7.190 serta masih didominasi oleh volume pembelian.

Baca juga: OJK Targetkan Penghimpunan Dana di Pasar Modal 2024 Tembus Rp200 Triliun

MNC Sekuritas juga merekomendasikan beberapa saham untuk hari ini, diantaranya adalah PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk (BBRI), PT Erajaya Swasembada Tbk (ERAA), PT Gajah Tunggal Tbk (GJTL), serta PT Telkom Indonesai (Persero) Tbk (TLKM). BBRI – Buy on Weakness  BBRI terkoreksi ke 5.550 disertai dengan tingginya volume penjualan. MNC Sekuritas perkirakan, saat ini posisi BBRI sesertag berada di awal wave (ii) dari wave [iii], sehingga pergerakan BBRI akan rawan terkoreksi dahulu serta dapat dimanfaatkan untuk BoW.  Buy on Weakness: 5.400-5.525 Target Price: 5.650, 5.750 Stoploss: below 5.275

ERAA – Buy on Weakness 

ERAA terkoreksi 0,6 persen ke 354 disertai dengan munculnya volume penjualan serta belum mampu untuk menembus MA20. Selama ERAA masih mampu berada di atas 332 seseolah-olah stoplossnya, maka posisi ERAA saat ini diperkirakan sesertag berada di awal wave 3 dari wave (1).
Buy on Weakness: 342-350
Target Price: 370, 394
Stoploss: below 332

GJTL – Spec Buy 

GJTL terkoreksi ke 990 serta disertai dengan munculnya volume penjualan. MNC Sekuritas perkirakan, posisi GJTL saat ini sesertag berada pada bagian awal dari wave (2) dari wave [C], sehingga GJTL masih berpeluang untuk berbalik menguat. 
Spec Buy: 965-990
Target Price: 1.060, 1.095
Stoploss: below 920

Baca juga: Ramaikan Pasar Modal Syariah, Asset Under Custody BSI Melesat 75 Kali

TLKM – Buy on Weakness 

TLKM menguat 1 persen ke 3.980 disertai dengan asertaya peningkatan volume pembelian, tapi penguatan TLKM masih tertahan oleh resistancenya. Worst menyegarkane skenario, apabila TLKM belum mampu menembus resistance-nya maka pergerakan TLKM akan rawan terkoreksi untuk membentuk wave [iv] pada label hitam.
Buy on Weakness: 3.730-3.860
Target Price: 4.090, 4.190
Stoploss: below 3.700. (*)

Editor: Galih Pratama

banner 325x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *